Nuff Atas

01 Januari 2012

Kisah Pisang dan Hati

Selamat Tinggal Tahun 2011 dan Selamat Datang Tahun 2012.
Sempena tahun baru ini mari sama-sama kita buang yang keruh dan ambil yang jernih.



Maryam, guru kelas Tadika menganjurkan satu permainan yang sungguh menarik untuk murid-muridnya. Setiap murid diminta membawa beg plastik yang berisi pisang yang tertulis nama orang yang paling mereka benci ke kelas pada esok hari. Jadi, jumlah pisang yang perlu dibawa bergantung kepada jumlah orang yang dibenci.

Keesokan harinya, setiap murid membawa beg plastic berisi pisang masing-masing. Ada yang membawa tiga biji, ada juga lima biji dan paling banyak lapan biji. Semuanya sudah ditulis nama orang yang paling mereka benci.

"Sekarang simpan pisang tu. Jangan lupa bawa ke mana sahaja kamu pergi selama seminggu. Inilah permainannya. Selepas seminggu, kita akan tahu keputusannya" beritahu Cikgu Maryam. Kanak-kanak tersebut menyimpan pisang masing-masing di dalam beg.


Hari demi hari berlalu, pisang tersebut mula berbintik-bintik dan akhirnya menjadi busuk . Kanak-kanak itu mula merungut dan marah. Mereka tidak menyukai permainan itu lagi kerana selain beg berat, badan berbau busuk. Ada yang menangis, enggan meneruskan permainan.

Seminggu berlalu, pagi-pagi lagi murid-murid Maryam sudah bersorak. Permainan sudah tamat. Tidak ada lagi beban dan bau busuk yang perlu dibawa.

"Okey semua, apa rasanya bawa pisang dalam beg ke sana ke mari selama seminggu?" tanya Cikgu Mayam. Semuanya serentak mengatakan mereka benci permainan itu. Mereka hilang kawan, sering diejek dan terpinggir. Lebih teruk lagi, terpaksa tidur, makan, mandi, bermain dan menonton TV dengan bau busuk.

"Itulah sebenarnya yang berlaku kalau kita simpan perasaan benci pada orang lain dalam hati. Bau busuk kebencian itu akan mencemari hati dan kita akan membawanya ke mana saja kita pergi. Jika kamu sendiri tidak boleh tahan dengan bau pisang busuk hanya untuk seminggu, cuba bayangkan apa akan jadi kalau kamu simpan kebencian sepanjang hidup kamu" beritahu Cikgu Maryam.

Maryam mengingatkan anak muridnya supaya membuang jauh-jauh perasaan benci daripada membebani hidup. Kemaafan adalah yang terbaik. Menyayangi lebih baik darpada membenci. Moralnya, jangan letak pisang dalam beg. Jangan simpan kebencian, dendam kesumat dan apa-apa yang mazmumah dalam hati. Macam pisang yg makin membusuk, begitu juga hati.

Sumber: iluvislam.com

5 comments:

wachak berkata...

Satu perkongsian yg menarik. pernah juga mendengar cerita ni tapi dlm versi yg lain dan penyudah ceritanya sama.

selamat menyambut tahun baru 2012. Moga tahun 2012 ini akan membawa 1001 kebahagiaan dan perubahan yg baik buat kita semua.

Teenager Housemaid berkata...

*sedih*

mungkinkah saya juga tergolong dalam yang busuk itu?

khairul berkata...

happy new year la tgh packing nk balik penang lepas seminggu cuti kt KL

♥AienNajwa♥ berkata...

BILA TANGANKU BERBICARA : wah nice ! ~ ajar kpd anak2 care yang bergune..pepatah jugak mengatakan seorang yang kiter benci, sebenarnyer 10 org lagi mmbenci kiter..so, hilangkan benci itu dalam hati..kerane hati akan menjadi busuk !

Cikgu Ma berkata...

moga saya mampu jd pendidik yg berguna