Nuff Atas

16 Disember 2010

UBAT DUKA : TERSENYUMLAH!!


Illiyya Abu Madhi di dalam puisinya berkata :

Dia berkata : Langit sedih dan terlihat murung.

Aku berkata : Tersenyumlah! Biarkan kemurungan itu ada di langit.

Dia berkata : Kesamaran telah merasuk…

Aku berkata : Tersenyumlah! Dukacita tidak akan pernah kembali, sebab ia telah mati.

Dia berkata : Langit di angkasa telah menyatu dengan cinta yang berkobar di dalam dadaku dan telah menjadi neraka jahanam. Dia mengkhianati janji setelah meragut hatiku. Lantas bagaimana aku sanggup tersenyum?  

Aku berkata : Tersenyumlah dan bersenanglah! Kalau kau tetap bersama kesedihan, akan kau habiskan seluruh umurmu di dalam  kepedihan.



Dia berkata : Pernagiaan mendekati kerugian seperti seorang musafir yang hampir mati kehausan atau seperti singa yang haus darah. Dia meludah darah setiap kali mejelirkan lidah.

Aku berkata : Tersenyumlah! Kau bukanlah penyebab kesembuhannya kecuali apabila kau mahu tersenyum.  Apakah ketika orang lain berbuat dosa dan tidur dengan perasaan takut, engkau merasakan bahawa engkaulah pendosa itu?

Dia berkata : Musuh sedang berada di sekelilingku. Mereka berteriak menakutiku, bukanlah aku telah tertawan dan apakah musuhku tidak melihatku?  

Aku berkata : Cacian mereka tidak ditujukan menuntutmu jika kau tidak lebih mulia dan agung daripada mereka.

Dia berkata : Musim telah jelas tanda – tandanya tergambar padaku di pakaian dan lukisan, sedang diriku mempunyai kewajipan terhadap kekasihku namun tidak ada satu dirham pun di kedua telapak tanganku.  

Aku berkata : Tersenyumlah! bukankah kau masih  hidup? Kau bukanlah termasuk orang yang tidak mempunyai kekasih.



Dia berkata : Malam – malamku berlalu di dalam kepahitan.  

Aku berkata : Tersenyumlah! Jika kau merasa pahit, semoga orang lain melihatmu  sedang bersenandung. Lemparkanlah kedukaan jauh – jauh dan tetaplah bersenandung. Apakah dia akan melihatmu jika engkau bernyanyi dengan limphan dirham atau kau merasa rugi jika engkau bernyanyi dengan hati berseri – seri?  Wahai sahabat, janganlah sampai kesedihanmembuat mulutmu terdiam dan raut nukamu menampilkan kesedihan. Tersenyumlah..! Sungguh bintang-bintang pun tersenyum dan kegelapan akan saling berlanggaran, Oleh kerana itu, kita menyukai
bintang – bintang.

Dia berkata : Keceriaan tidaklah akan membuat keadaan menjadi  lebih baik. Ia datang ke dunia ini dan tetap akan pergi walau terpaksa  

Aku berkata : Tersenyumlah! Selagi hayat dikandung badan, selama engkau masih hidup. Sebab sudah terlalu lama engkau tidak tersenyum…

Sumber: Al Kitab La Tahzan, karangan Dr 'Aidh Bin Abdullah Al Qarni,
terjemahan  Noraine Abu, m/s 70 - 72 2008

Daripada: Facebook Abu Hanifah

0 comments: