Nuff Atas

27 Januari 2012

Dibenarkan Iri Hati Kerana Ilmu



RASULULLAH SAW bersabda yang bermaksud:

“Tidak boleh iri hati melainkan dalam dua perkara iaitu seseorang yang telah dikurniakan Allah SWT harta lalu dibelanjakan hartanya itu ke jalan yang benar (yang diredai oleh Allah SWT) dan orang yang dikurniakan oleh Allah SWT ilmu pengetahuan, lalu ia mengeluarkan sesuatu hukum berpandukan ilmunya (al-Quran dan hadis) serta diajarkannya pula kepada orang lain.” (Hadis riwayat al-Bukhari)

Islam melarang umatnya berperasaan hasad dengki dan iri hati melainkan kepada perkara yang boleh mendatangkan kebaikan saja.

Islam tidak membenarkan orang mengeluarkan hukum tanpa terlebih dulu merujuk kepada al-Quran dan hadis, sebaliknya melayani tekanan hawa nafsu dan kepentingan diri sendiri semata-mata.


Islam melarang umatnya berperasaan cemburu buta dan iri hati terhadap sesama manusia, melainkan dalam dua perkara iaitu iri hati terhadap orang yang beramal dengan ilmu yang dipelajarinya serta mengajarkannya kepada orang lain serta mereka yang dikurniakan harta dan membelanjakan di jalan diredai Allah SWT.

Sabda Rasulullah SAW lagi yang bermaksud:

“Tidak berkumpul dalam hati seorang manusia antara iman dan dengki.” (Hadis riwayat Ibnu Hibban dan Al-Baihaqi)

Hasad dengki itu seumpama api yang akan memakan segala kebaikan dilakukan oleh seseorang seperti api membakar kayu.

Adanya perasaan dengki menunjukkan iman seseorang itu belum sempurna, malah dengki adalah sifat yang diwarisi daripada syaitan. Kerana dengkilah maka syaitan menggoda Adam hingga terkeluar dari syurga dan kerana dengki juga maka terjadinya pembunuhan di antara Qabil dan Habil.

Seorang pujangga Arab pernah berkata:

Orang hasad tidak akan senang hidupnya, orang bakhil tidak akan berbudi dan tidak dapat dijadikan kawan, orang selalu jemu dan tidak ada kemanusiaan bagi pendusta. Tidak dapat diterima pendapat orang yang khianat dan tiada budi bagi orang tidak berakhlak.”

Dengki yang diharuskan Islam hanyalah dengki yang menjadikan manusia berebut-rebut melakukan kebaikan seperti menuntut ilmu atau melakukan ibadat dan seumpamanya.

Daripada Abu Hurairah, katanya Rasulullah SAW bersabda:

“Janganlah kamu berhasad dengki antara satu dengan lain, dan janganlah kamu (sebagai pembeli) pura-pura menurunkan harga yang tinggi dengan tujuan untuk memperdaya orang lain supaya membelinya dengan harga lebih tinggi dan janganlah kamu membenci atau bermusuhan dan janganlah kamu putuskan hubungan mesra dan memulaukan sesama sendiri dan janganlah kamu (sebagai penjual) memotong jalan penjual yang lain; (janganlah kamu melakukan perkara keji itu) tetapi hendaklah kamu menjadi hamba Allah SWT yang bersaudara.” (Hadis riwayat Muslim)

Sumber: Jabatan Kemajuan Islam Malaysia (JAKIM)
Sumber Online: BHarian

2 comments:

kak mah berkata...

Entry yang baik.

Srikandi permata berkata...

Alhamdulillah..

entry yg bgos..dengki yang diharuskan..