Nuff Atas

27 September 2011

Berakhir Sukan Laga Lembu di Barcelona


LEMBU terakhir yang mati dibunuh ditarik keluar dari arena Monumental di Barcelona kelmarin.

BARCELONA, Sepanyol - Seekor lembu jantan dibunuh di Catalonia kelmarin sebelum pengharaman sukan tersebut berkuat kuasa di arena Monumental, Barcelona. Haiwan seberat 570 kilogram itu dibunuh oleh seorang matador berusia 28 tahun, Serafin Marin.

Para penonton seramai 18,000 orang menyaksikan majlis terakhir laga lembu jantan tersebut. Sebahagian daripada mereka menjulang tiga matador yang mengambil bahagian dalam pertarungan dengan lembu jantan.

Larangan sukan tersebut akan bermula pada Januari tahun depan. Parlimen Catalonia mengundi pada Julai 2010 untuk mengharamkan sukan tersebut. Pengundian itu dibuat selepas beberapa kumpulan hak asasi manusia mendapatkan 180,000 tandatangan bagi meminta sukan tersebut dibincangkan.

Para peminat sukan itu bergambar di arena tersebut sebagai kenangan.

"Adalah amat penting untuk datang ke sini hari ini," kata seorang peminat sukan itu, Juan Jose Cabedo.

Dia sanggup menempuh perjalanan sejauh 200 kilometer untuk menyaksikan acara itu.

"Kami berasa sedih dan marah," katanya. Namun, kira-kira 30 aktivis hak asasi haiwan meraikan penamatan acara laga lembu itu.

Sumber: Kosmo.

Tradisi Yang Kejam


SEORANG lelaki bertindak nekad mendekati Afligido untuk menikamnya dengan lembing.

ORANG ramai sibuk berlari, menunggang kuda dan berteriak. Mereka berkejar-kejaran sambil merancang strategi untuk mengepung dan mengalahkan seekor lembu laga jantan. Masing-masing mengacukan lembing untuk disasarkan ke arah tubuh haiwan berkenaan yang mendengus dan mengganas akibat keresahan serta kesakitan.

Begitupun Selasa lalu, lembu itu akhirnya mati juga di tangan mereka. Ratusan orang telah berganding bahu menumpaskan Afligido, seekor lembu jantan seberat 608 kilogram dalam festival Toro de la Vega. Nama Afligido itu sendiri yang bermaksud 'kedukaan' seakan-akan mengejek hayat haiwan tersebut.

Berlangsung di bandar Tordesillas di wilayah tengah negara tersebut, lembu itu berlari cemas merentasi jalan dan lorong, menyeberangi Sungai Duero hinggalah akhirnya ia tewas di sebuah kawasan dataran.


PULUHAN peserta berkuda menyasarkan lembing mereka ke arah lembu jantan yang menjadi 'mangsa' sambutan sebuah warisan tradisi.

Selain luka parah akibat ditusuk puluhan lembing dari pelbagai arah, Afligido yang kehabisan tenaga dan tidak mampu lagi berlari akhirnya dibunuh dengan satu tikaman menggunakan alat pemutar skru besar tepat di kepalanya.

Ritual merejam lembu dengan lembing beramai-ramai itu adalah tradisi yang diwarisi sejak Zaman Pertengahan di negara itu. Ia jauh mendahului sebuah lagi tradisi lama yang juga dianggap tidak berperikemanusiaan iaitu pertandingan laga lembu.

Festival yang bermula sejak tahun 1453 itu disifatkan sebagai acara yang kejam dan memalukan oleh golongan pencinta haiwan serta banyak lagi pertubuhan bebas sedunia. Sebahagian besar rakyat Sepanyol sendiri merasakan festival itu perlu dihentikan dan diganti dengan acara lain.

Selain daripada insiden seorang penunjuk perasaan wanita yang nekad menyembur cecair pemedih mata kepada seorang perejam lembing di Tordesillas, sebuah perarakan protes turut dijalankan di Madrid.


KUMPULAN pencinta haiwan mengadakan perarakan di Madrid bagi memprotes festival Toro de la Vega yang kejam.

"Kami protes sambutan Toro de la Vega ini. Selain acara laga lembu, kami juga mahu festival yang lebih kejam ini dihentikan. Budaya negara ini tidak sepatutnya diasaskan dengan tindakan menyeksa dan menyebabkan kematian haiwan secara suka-suka," kata Silvia Barquero, jurucakap kumpulan pejuang hak haiwan, PACMA.

Wilayah timur laut Sepanyol iaitu Catalonia akan menganjurkan pertandingan laga lembu terakhirnya pada 25 September nanti. Perkara itu tercapai setelah mengambil kira undi bantahan pada tahun lalu yang mahukan tradisi itu dilenyapkan terus dari bumi Sepanyol.

Dalam perkembangan lain, PACMA mencabar majlis perbandaran Tordesillas untuk mengisytiharkan Toro de la Vega sebagai aset budayanya.

Setiap wilayah di Sepanyol mempunyai penilaian dan undang-undang tersendiri berkaitan isu perlindungan haiwan. Begitupun, pertandingan laga lembu masih dibenarkan termasuk di Tordesillas yang terus menganggap Toro de la Vega perlu disambut setiap tahun atas nama kesinambungan tradisi.

Sumber: Kosmo!

1 comments:

mamaNoriz berkata...

mmg bagus pun!

ntah apa2 je, naya akn makhluk allah...