Nuff Atas

27 Januari 2011

NOVEL RENYAH

[Renyah+(2).jpg]

Mulai 2010, Pelajar Tingkatan 4 di Zon Negeri Melaka, Pahang, Terengganu, dan Kelantan mula mengkaji Novel bertajuk 'RENYAH' untuk KOMSAS (Komponen Sastera Bahasa Melayu). Novel ini hasil karya Gunawan Mahmood, terbitan Utusan Publications & Distributors Sdn. Bhd.


Berikut diperturunkan antara petikan yang terdapat dalam novel tersebut:

'Datuk Dolhi terlalu bingung memikirkan anak-anaknya yang tidak mempunyai cita rasa yang sama dengannya. Sebagai seorang pemaju perumahan yang dijalankan secara usaha sama dengan Albert, beliau ingin akan anak-anaknya mewarisi perniagaan yang sedang diusahakan. Malangnya, kesemua anaknya tidak berminat langsung untuk menceburi bidang perniagaan. Anaknya yang sulung, Hasnol lebih mengutamakan kerjayanya sebagai pegawai tadbir dan diplomatik. Begitu juga dengan Ilham, anak ketiganya lebih berminat dalam dunia sastera dan pencinta alam. Lebih mendukacitakannya lagi apabila anaknya, Mukhlis menolak untuk bekerja dengan ayahnya kerana tidak bersetuju dengan perniagaan yang dijalankan oleh ayahnya yang berunsurkan riba. Sementara itu pula, seorang lagi anaknya, Dani lebih cenderung dalam bidang hiburan dan merupakan seorang artis yang sedang meningkat naik. Manakala, ketika Datuk Dolhi dan Datin Tominah sedang membincangkan masalah anak mereka masing-masing, tiba-tiba muncul pula Amera. Apabila ditanya tentang hubungannya dengan Robert, Amera menolak dan tidak berkenan dengan lamaran tersebut. Ternyata, keresahan Datuk Dolhi pada petang itu masih belum berakhir.'
(Dipetik daripada Bab 1 Novel Renyah). 

'Datuk Dolhi menyampaikan ceramah keusahawanannya dengan penuh semangat dan kata-kata bernas daripada tokoh-tokoh tertentu kepada sekumpulan pelajar Perdagangan pada petang itu. Belum sempat Datuk berehat di rumah, Datin Tominah menggesa Datuk untuk menemaninya ke Pertunjukan Busana Islam. Pertunjukan fesyen itu memang membosankan dan meletihkan buat Datuk kerana melayani sesuatu yang tidak digemarinya. Datin Tominah memujuk Datuk supaya membantunya membuka butik yang diidamkannya, tetapi Datuk seolah-olah tidak berapa yakin dengan kebolehan isterinya yang tidak ada pengalaman langsung dalam menguruskan perniagaannya. Bagi Datuk banyak perkara yang perlu dipertimbangkan sebelum benar-benar melibatkan diri dalam perniagaan busana seperti itu. Datin agak kecewa kerana Datuk melemahkan semangatnya untuk berniaga. Sementara itu, di luar rumah Dani dan Ilham leka dengan minat masing-masing, manakala Amera leka dengan kerja sekolahnya, dan Mukhlis pula sedang beratib di bilik atas.'
(Dipetik daripada Bab 4 Novel Renyah). 

P/S: Apa kesudahannya? Siapakah akhirnya mewarisi perniagaan Datuk Dolhi? Apakah nasib anak-anak Datuk Dolhi? Untuk mengetahui lebih lanjut tentang kesudahan Novel 'Renyah' ini, sila dapatkan dan baca novel setebal 217 muka surat ini. Hayatilah fakta-fakta yang terdapat di dalamnya, juga mesej yang ingin disampaikan oleh pengarang dan nilai-nilai moral yang terdapat dalam penceritaannya.

Selamat Membaca ..

0 comments: